“Get indonesia” menyediakan sistem transportasi yang lebih dikota daeng

Radarnkri.com | Makassar – Era digital saat ini ditandai dengan makin maraknya pertumbuhan usaha rintisan (startup) seiring dengan semakin luasnya penetrasi internet. Salah satunya startup yang memanfaatkan peluang ini adalah PT Get Indonesia Persada yang meluncurkan aplikasi transportasi online Get Indonesia.

Direktur Utama PT Get Indonesia Persada H. Iwan Setia Budi SH, M. HUM mengatakan, sejumlah fitur sudah disiapkan yang berbeda dengan pesaing. Misalnya, melalui aplikasi ini konsumen bisa memilih jenis kelamin pengemudi. H. Iwan menambahkan, dari sisi harga pun mereka lebih kompetitif.
Pembayaran bisa secara tunai dan nontunai. Di sisi lain, driver juga tidak mendapat sanksi ketika menolak atau membatalkan pesanan konsumen. Saat ini masih ada dua modal transportasi yang kami sediakan yakni, sepeda motor, mobil. Untuk pembayaran ada Get Pay,” ujarnya dalam keterangan yang diterima Radarnkri.com, Kamis (31/01/2019).

Didalam acara pembukaan tampak dihadiri Dirut GET Indonesia Toni purniawan S.Kom dan Muh Amin salah satu agen kota makassar dan juga Ketua KIWAL GOWA berkomentar Setidaknya sudah ada 13 mitra agen yang tersebar dikota makassar terbentuk dan Jumlah ini menurutnya akan bertambah terus setiap harinya ujar salah satu figur Caleg digowa.

“Kami targetkan hingga akhir tahun ini, satu mitra agen bisa menggandeng sebanyak 500 mitra driver. Driver itu bisa sepeda motor maupun mobil. Untuk downloader aplikasi ini kami harapkan bisa sebanyak mungkin,” terangnya.

Direktur Utama PT Get Indonesia Persada Iwan Setiabudi menambahkan, meski saat ini bermunculan aplikasi serupa, dia yakin Get Indonesia siap bersaing. Salah satunya, sistem yang dibangun lebih mengedepan kearifan lokal. Artinya, Get Indonesia ini tumbuh tidak terpusat di kantor induk dalam hal ini Kota Surabaya. Sistem keagenan per wilayah menurutnya diharapkan menumbuhkan sikap kearifan lokal di masyarakat
Dengan sistem keagenan, para driver tidak perlu mendaftar di kantor pusat. Cukup datang ke agen terdekat. Jika sudah di-approve maka sudah bisa beroprasi,” katanya.

Kemudian bagi para pengemudi, lanjut dia, Get Indonesia memberi banyak bonus. Namun aturan yang diberlakukan tidak sulit. Dia mencontohkan, ada aplikasi transportasi online yang memberikan bonus namun berdasarkan trip (perjalanan). Pengemudi baru mendapat bonus jika telah menyelesaikan trip dalam jumlah tertentu. Jika tidak memenuhi target, maka bonus tersebut akan hangus.

“Get Indonesia tidak demikian. Setiap driver bisa mendapatkan bonus dan dapat dicairkan setiap minggunya. Bonus tersebut tidak berdasarkan trip, namun berdasarkan jarak,” jelasnya. (Bombang)

Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *